image image image image
Grand Opening GBKP Runggun Cikarang GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak,
PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit,
WISATA LANSIA GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG KE BANGKOK-PATTAYA Wisata Lansia yang menjadi salah satu program Bidang Diakoni GBKP Klasis Jakarta-Bandung telah dilaksanakan tanggal 8-11 Desember 2014 ke Bangkok-Pattaya. Wisata yang diikuti 47 peserta ini di damping Kabid Diakonia, Dk. Ferdinand M. Sinuhaji dan Pdt.S.Brahmana.
PEMBUKAAN SIDANG KERJA SINODE (SKS) DAN SIDANG PROGRAM & KEUANGAN (SPK) TAHUN 2014 Pembukaan Sidang Kerja Sinode (SKS) dan Sidang Program dan Keuangan (SPK) tanggal 22-25 Oktober 2014 telah dilaksanakan pada pukul 10.00 Wib, di dahului kebaktian pembukaan yang dipimpin Pdt.Vera Ericka Br.Ginting, direktur Percetaken dan Toko Buku GBKP Abdi Karya Kabanjahe,

Pekan Kebaktian Keluarga Wari VII, Khotbah Lukas 1:67-71

Invocatio :
Sabab bage pengkelengi Dibata doni enda,emaka iberekenNa
anakNa si tonggal,gelah ise pe ola bene kalak sitek man baNa,tapi dat kegeluhen si tuhu-tuhu si la erkeri-kerin (Joh 3:16)

Ogen :
Sakaria 9:9-10

Tema :
Natal situhu-tuhu
 

A. Kata Perlebe
Wari Natal biasa i rayaken kita kalak sitek man Tuhan,wari Natal eme ngingetken kita kerna keleng ate Dibata man manusia,simereken anakNa sitonggal guna mpelimbarui hubungenta ras Dibata.Setiap tahun natal enda jadi agenda si penting i tenggah2 gerejata,Ibas gerejata setiap tahun banci saja reh buena kesempaten ngerayaken wari natal,menaken natal runggun,natal kategorial,natal sektor,lenga ka natal ibas ingan dahin,natal arisen,rsd. Tentu secara materi melala dana ras waktu terkuras guna ngelakoken wari natal enda.Ateta ibas pekan keluarga berngi si pe pituken enda iajari kita guna ndatken pengertin natal si ilakoken kita banci min mereken dampak simehuli ban banta ras sekelewetta.
 
B. Penjelasen
1. Ogen:Sakaria 9:9-10
Bahan ogenta enda i latar belakangi situasi konflik/perubaten si enggo ndekah antara Juda ras Samaria.Akibat konflik enda enggo turah kiniseran sebab perubaten enda peturah perang, kekerasen, persaingan ras kebiaren.Emaka kalak Israel tuhu-tuhu ngarapken lit min sekalak raja penampat si reh memerintah alu adil ras mereken kedamen.Enggo ndekah raja penampat enda itimai,guna perubahen kegeluhen si lit ibas ketenangen ras kemalemen ate.
 
Ibas situasi nimai ras ngarapken kerehen raja adil enda me Sakaria peseh berita si meriah ibas Dibata nari.Sakaria ngatakenca la banci ang kentistik nari reh me raja adil si pehuliken hubungen manusia,lit perdamen ras pengarapen kerna kegeluhen si lebih mehuli.Sakaria ndilo gelah kalak Isreal keke ibas ibas kiniseran enda janah ermeriah ukur ngalo-ngalo raja si lanai ndekahsa reh itengah-tengah bangsa enda.
 
Raja si reh itengah-tengah bangsa enda berbeda ras raja si sedekah enda iarapken jelma sinterem,labo raja si reh maba pedang,sebab gegehna la tergantung ku bas mbisana ia ngaturken strategi perang,gegehna la tergantung ku bas canggihna senjata,tapi raja si reh e me kalak simeteruk ukurna,ia reh ngersak kelede,kelede nguda denga eme anak indung kelede (ay 9).Arah sienda icidahken maka kedungenna manusia leja/bosan ibas persaingen (berlomba untuk menjadi yang paling kuat,menjadi pemenang),kekerasen (yang menghadirkan ketakutan).Si iperluken manusia situhuna eme kedamen,lit kiniteruken ukur,sebab persaingen,perlawanan lalap ngerehken perubaten.Sebab alu kiniteruken ukur nge maka ngasup mereken pengampunan ras erdame ras kalak sideban.
 
Dibata jine ersura-sura reh ndahi bangsaNa alu tujun gelah bangsaNa nggeluh sikap dame,si enda nuduhken man banta Dibata tetap encidahken keleng ateNa.Man kalak sierkiniteken ula kal siakap Dibata la erdiate ibas geluhta, Jusrtu IA nge lebih nandai kai si iperluken kita,,iakap bangsa Israel raja si megegeh ras mbisa nge si ngasup ngangkatken kegeluhenna,padahal si iperlukenna eme keadilen ras kedamen.
 
2. Khotbah:Lukas 1:67-71
Bahan khotbah nuduhken uga Dibata mereken keselamaten man manusia arah nubuat Sakaria.Ibereken Dibata penebus man banta arah kesusuren Daud (ay 69).Menaken ibas Padan Sindekah Dibata enggo erpadan mereken penampat man bangsaNa arah kesusuren Daud,tapi pembuangen bangsa Israel ku Babel iakap kesusuren Daud enggo bene,tapi padan Dibata tetap nyata ras kedungenna tersehi.Dibata mulahi bangsaNa nuduhken maka lit tindakan Dibata peturah mulihi kesusuren kawanNa Daud (tanduk keselamatan).
 
Arah kesusuren Daud (Yesus) erbahansa kegeluhen bangsaNa semakin terarah,lepas ibas kebiaren doni ras lit ibas keadaan damai sejahtera.Kegeluhen ibas damai hanya lit ibas Yesus simereken jaminen kesalamaten .Alu gegehNa Ia mulahi kita ibas musuh-musuhta nari bage pe kalak si erelem-elem man banta (ay 71).Ise kin musuh-musuhta?musuhta eme kap iblis,sila erngena ate erkiteken kita enggo sikerajangen Dibata,kerina biak-biak sindekah si la nandai Yesus lanai lit ibas kita,Yesus mpengasup kita gelah kuasa doni lanai naban kita.
 
3. Aplikasi
Kai siturah ibas ukurta adi i singetken kerna wari natal?mungkin natal identik ras pulung-pulung ras keluarga,lit baju/seragam baru,roti/kue natal,hiasen pohon natal,tukar hadiah,pangan entabeh,diskon i pusat perbelanjaan,liburan akhir tahun ntah pe bonus akhir tahun.Enggo kin natal si ibahan/i ikuti kita enggo mereken pengaruh simehuli man banta,gelah ola natal si ibahan kita terjeng kebiasaan setiap bulan desember,ntah pe natal hanya perayaanna saja.Rikutken bahan ogen bage pe khotbah lit piga piga hal sibanci jadi perenungen man banta gelah natal e la bage-bage saja tapi jadi natal situhu-tuhu:
 
a. Natal eme kerehen raja Damai ku tengah-tengah kegeluhen manusia.Kerehen Yesus ku doni enda eme gelah tersehi padan Dibata,ija manusia mulihi iperdamaiken ras Dibata.Ija lit natal berarti lit ije kedamen,labo kita ngasup bengket ku bas suasana damai adi la kin kita leben i perdamaiken ras Dibata,erkiteken kita enggo iperdamaiken ras Dibata,kita pe ngasup erdame ras dirita bage pe terutama ras kalak sideban,lanai lit elem-elem,lanai lit la siperkuanen ibas jabu,bage pe bas perpulungen.Kerina ngit erdame.

b. Makna natal situhuna eme lit kiniteruken ukur “Äminna gia lit tetap ibas IA biak Dibata,erkuasa dingen ermulia bali ras Dibata,tapi sienda la ipertahankenNa,Arah ukurna jine itadingkenNa kerina si lit ibas Ia,jadi seri ras manusia;nggeluh bagi sekalak juak-juak,janah teridah bagi sekalak jelma”(Pil 2:6-8).Kiniteruken ukur ibas ndalani kegeluhen enda melala mereken perubahen ras semangat simehuli,kiniteruken ukur melala meneken persaingen si la sehat,perubaten ras kiniseran,sebalikna kalak si meganjang ukur peturah kekerasan dan pemaksaan kehendak (menonjolkan diri).Kiniteruken ukur enda banci imaknai alu kesederhanaan,ngit berbagi,mediate man kalak sideban.Natal encidahken kiniersadaan,ngasup kita ngaloken kalak sideban si la bagi ukurta.

c. Natal mereken pengarapen simbaru kerna kegeluhen enda.Dibata sendiri si “berinisiatif”guna nelamatken manusia (bnd invocatio).Manusia la ngasup ngukuri kerna kiniulin dirina adi la kin enda bekas tan Dibata si erkeleng ate.Seharusna natal mereken semangat nggeluh sebab la pernah Dibata ngadi erbahan simehuli itengah kegeluhenta,pengharapen enda erbahanca la kita putus asa ibas kerina persoalen nggeluh sebab Dibata pasti nehken padanNa man kalak si erkiniteken man baNa.

Pdt.Rena Tetty Ginting
Runggun Bandung Barat
   

Pekan Kebaktian Keluarga Wari VI, Khotbah Matius 1:18-25

Invocatio :
Nina Tuhan, O Bethlehem i Eprata, aminna i Juda
kam, kuta sikitikna tapi ibas kam nari Kupekeke sekalak si ngerajai israil, si asalna ibas adi-adi nari ibas paksa si nuria nari (Miha 5:2)

Ogen :
Yesaya 11:1-9

Tema :
Jabu Si Eradvent
 
 
Pendahuluan
Pengalaman pribadi seseorang pasti berbeda-beda dalam hal menunggu, misalnya jika seseorang mungkin memiliki rasa cemas, ada juga yang merasakan kesal, atau biasa-biasa saja, dan ada juga gembira dan sebagainya. Namun, secara umum orang banyak yang merasakan bosan dan jenuh, apalagi jika yang mau ditunggu tidak kunjung datang-datang.
 
Pembahasan
Tema pekan keluarga yang ke-enam ini adalah jabu si eradvent. Advendt berasal dari kata “adventus” dalam bahasa Latin yang berarti kedatangan, dan dalam konteks Kristen berarti kedatangan Tuhan Yesus.
Makna Advendt ialah:
• Menantikan/merayakan kedatangan Tuhan Yesus yang telah lahir di bumi dan juga sekaligus menantikan kedatanganNya yang kedua kaliNya.
• Eschatologi: ungkapan kerinduan akan kedatangan Yesus pada masa advent dan kesiapan menyambut natal. Lazimnya minggu advent akan ditandai dengan menyalakan lilin di setiap minggunya. Lilin tersebut melambangkan bahwa Yesuslah terang. Lilin dinyalakan untuk menolong kita melakukan perenungan bahwa Yesus ialah garam dan terang dunia, merenungkan bagaimana kita telah diselamatkan oleh kasih Tuhan dan bagaimana kita menjalani kehidupan yang telah dianugrahkan Tuhan kepada kita.

Dalam masa penantian ini juga kita mempersiapkan diri seutuhnya; menyediakan tempat di hati kita untuk menerima Yesus lahir dalam diri kita. Oleh karena itu, kita sebenarnya wajib untuk melakukan introspeksi diri sebagai tanda kesetiaan dan wujud kasih kita kepada Yesus Kristus. Sebab kemurnian hati dan hidup kita juga harus sesuai dengan hati Kristus.

Maria dan Yusuf juga sedang ‘beradvent’, mereka membiarkan Allah bekerja dalam hidupnya. Bisa saja Yusuf malu dan menolak untuk mempersiapkan kelahiran/kedatangan Yesus (melalui cara menolak maria), namun yang terjadi bahwa ia menerima dan keyakini perkataan malaikat tersebut. Yususf dan Maria juga tidaklah mudah dalam mempersiapkan kelahiran Yesus, mereka mengalami banyak rintangan tantangan, dan bahkan banyak yang menolak untuk menjadi tempat kelahiran Yesus, Sang Juruselamat.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan, kisah Yusuf dan Maria yang mengalami banyak tantangan untuk menyambut kelahiran Yesus, membuktikan bahwa masa advent bukanlah minggu-minggu biasa, bukan hanya sekedar penyalaan lilin, dengan ornamen-ornamen sesuai dengan liturgi dalam grereja kita. tetapi makna advent jauh lebih dalam dari pada itu. Melainkan sebuah penantian kelahiran Yesus di dalam keluarga kita.
 
Bagaiamana di dalam keluarga, apakah sudah mempersiapkan diri untuk menyambut sang Juruselamat? Apakah ada rasa cemas? Apakah ada rasa bahagia? Apakah ada rasa kesal karena natal memerlukan tenaga untuk mempersiapkan segalanya? Atau justru masa advent sudah menjadi hal yang biasa? Atau bahkan seperti kebanyakan, umumnya timbulnya rasa jenuh dan bosan?
 
Jika kita sudah memaknai masa advent secara benar dalam keluarga, maka Yesus akan benar-benar lahir dalam keluarga kita dan membawa damai sukacita yang besar dalam keluarga kita, seperti di dalam bacaan kita sebelumnya dikatakan bahwa kedatangan Raja Damai itu akan membawa perubahan yang besar dan damai yang dari padaNya akan dinyatakan dalam setiap permusuhan yang telah terjadi, misanya dalam dunia hewan dan sebagainya. artinya bahwa dengan kedatanganNya, semua akan persahabatan akan dimulai kembali dengan penuh sukacita, di mana seorang anak akan bermain dekat ular tedung, anak yang cerai susu akan mengulurkan tanagnnya ke sarang ukar beludak, dsb. Secara jelas dikatakan tidak ada yang berbuat jahat atau berlaku busuk.

Jemaat yang terkasih, damai yang dari pada Kristus itu haruslah terlihat dalam keluarga Kristen yang menantikan kedatangNya. Selamat beradvent, Tuhan memberkati. Amin.

Pdt. Andreas Joseph Tarigan
Ketua Klasis Bekasi-Denpasar
   

Pekan Kebaktian Keluarga Wari V, Khotbah 2 Timotius 4:1-5

INVOCATIO :
Lihatlah apakah jalanku serong, dan tuntunlah aku di jalan
yang kekal !

BACAAN :
Kejadian 6 : 1 – 12

THEMA :
“Rumah Tangga Adalah Gereja Yang Kokoh”
 

PENGANTAR
Surat 2 Timotus merupakan surat pribadi Paulus yang ditujukan kepada Timotius, namun walaupun bersifat pribadi, surat-surat itu masih terkait dengan persoalan-persoalan gereja secara umum. Dalam 1 Timotius 3 : 15 dijelaskan keterkaitan surat-surat itu dengan persoalan-persoalan gereja. Surat –surat itu ditulis untuk Timotius supaya dapat mengerti bagaimana orang Kristen harus hidup sebagai keluarga Allah. Dari penjelasan tersebut, surat-surat itu tidak hanya ditujukan kepada pribadi Timotius tetapi juga merupakan “Surat- surat pastoral” yang artinya bahwa surat-surat itu memberikan semacam “pedoman” untuk pemimpin jemaat dalam pengembalaannya.
 
Surat-surat dalam 1 Timotius dapat dikatakan merupakan “perintah” dari Paulus kepada Timotius bagaimana seharusnya hidup sebagai pelayan Kristus, selanjutnya dalam 2 Timotius adalah merupakan “wasiat” rohani yang menekankan kepada tiga unsur. Unsur pertama ialah “Ajaran yang sehat” atau “Perkataan yang dapat dipercaya” (1 Timotius 1 : 10; 2 Timotius 1 : 13; 1 Timotius 1 : 15; 2 Timotius 2 : 11). Ajaran yang benar dan perkataan yang dapat dipercaya berdasarkan “iman” kepada Kristus yang meneladani kehidupan Kristus (1 Timotius 1 : 15; 2 : 5 – 6; 3 : 16; 2 Timotius 2 : 8, 11).Unsur kedua ialah berpegang kepada Kitab Suci.Paulus menasehatkan agar kehidupan Timotius berpegang kepada Kitab Suci sebagai dasar untuk bertindak dan mengajar (2 Timotius 3 : 15 – 17). Unsur ketiga ialah nasihat kepada Timotius sebagai pelayan jemaat yang bertanggung jawab atas “Ajaran yang Sehat” Timotius mewarisi tanggung jawab dan panggilan Paulus untuk mengajarkan ‘ajaran sehat’ dan Kitab Suci besama-sama dengan para penatua, penilik dan diakon. Selain itu juga untuk meluruskan ajaran sesat yang mengancam pada zaman itu, yang datang dari dalam jemaat sendiri (guru-guru palsu).Ajaran sesat itu mempunyai dua kecendedungan yang berlawanan.Pertama, kecenderungan asketisme (berpantang) dalam hal makanan atau perbuatan tertentu.Mereka membuat daftar segala sesuatu yang tidak suci dan mengharamkan makanan-makanan dan perbuatan-perbuatan tertentu (tidak kawin). Kedua, kecenderungan membuahkan amoralitas, misalnya percabulan, kecurangan dan kebohongan (2 Timotius 3 : 6; 1 Timotius 6 : 5). Ajaran sesat itu juga dicirikan oleh dongeng-dongeng dan silsilah-silsilah yang tidak berdasarkan Kitab Suci (2 Timotius 4 : 4; 1 Timotius 6 : 20; 1 Timotius 1 : 4). Ajaran sesat itu menolak kebangkitan tubuh. Mereka mengatakan bahwa kebangkitan yang akan dialami manusia telah dialami saat ini, hal itu terjadi dalam pengalaman pembabtisan (2 Timotius 2 : 18).
 
PENJELASAN TEKS (II Timotius 4 : 1 – 5)
Ayat 1.Yesus adalah hakim bagi orang hidup dan yang mati. Pelayanan para pelayan atau Timotius akan diuji oleh Yesus sendiri. Oleh karena itu Timotius harus melakukan pelayanannya dengan mengacu kepada Kristus.Pelayanan yang dilakukan dianggap sebagai persembahan yang layak kepada Kristus, sehingga ketika hari penghakiman tiba, ternyatalah si pelayan telah melakukan tugasnya dengan baik. Melakukan pelayanan dengan baik, layaknya bagaikan seorang prajurit, atlit dan petaniyang tahan menderita demi tujuan yaitu Penyataan Kristus dan kerajaan-Nya. (2 Timotius 2 : 3, 5, 6).
 
Penyataan-Nya (epifaneia)berarti kunjungan atau kedatanganNya kelak ke dunia, sehingga akan tampak dengan jelas semua yang dilakukan oleh para pelayannya.Dengan demikian, orang Kristen sebagai pelayan Kristus perlu memperlihatkan kehidupan yang tertib dan disiplin, sehingga setiap saat dirinya siap menyambut kedatangan Kristus.Demi kerajaan-Nya berarti melayani dengan mengingat Kerajaan Kristus, sehingga pelayanan orang Kristen mampu memperlihatkan realitas kewarganegararaan Kerajaan Allah atau pemerintahan Allah di bumi.
 
Ayat 2.Ayat ini berbicara mengenai tugas-tugas para pelayan.Pengajaran mengenai Injil bersifat urgen atau sangat mendesak, sebab berkaitan dengan masalah hidup dan mati.Pelayan Kristus hendaknya siap sedia, baik atau tidak baik waktunya. Hal itu bukan berarti dalam memberitakan Injil tidak ada sopan santun, tapi dengan tatakrama yang berlaku para penginjil menyampaikan Injil Kristus. Penyampaian Injil kepada orang lain termasuk di dalamnya untuk menyatakan kesalahan, sehingga akhirnya orang berdosa disadarkan supaya ia tahu akan kesalahan yang dia perbuat. Pelayan harus menegor yang bersalah sebagai saudara.Penegoran tidak bermaksud untuk mempermalukan tapi untuk memperbaiki kesalahan.Menasihati seperti saudara sendiri, sehingga yang dinasihati semakin bijaksana menyikapi semua tindakan.Menyatakan kesalahan harus dilakukan dengan segala kesabaran. Kata kesabaranberarti melukiskan semangat yang tidak pernah putus asa sekalipun tegoran dan nasihatnya belum didengar dengan baik.
 
Ayat 3-5. Paulus memperingatkan Timotius akanada banyak guru-guru yang mengajarkan pengajaran yang sesat (guru-guru palsu). Paulus memberi gambaran tentang para pendengar yang bodoh, ia memperingatkan Timotius bahwa akan datang waktunya orang akan monolak ajaran sehat dan mengumpulkan guru-guru menurut kehendaknya untuk memuaskan telinganya dengan cerita-cerita yang tidak benar tapi menyenangkan. Cara yang mereka gunakan adalah menemukan alasan yang membuat orang dapat membenarkan diri untuk melakukan sesuatu yang ingin dilakukannya walaupun itu salah. Pengajaran apa pun yang cenderung membuat orang melakukan dosa, pengajaran itu merupakan ancaman bagi kekristenan dan bagi umat manusia. Merekasering menggunakan dongeng dalam pengajarannya yang tidak sesuai dengan ajaran yang benar berdasarkan Kitab Suci.
 
Untuk meluruskan ajaran sesat itu, Timotius dinasehati Paulus untuk tetap menguasai diri dalam segala hal, maksudnya tidak terpengaruh oleh ajaran sesat yang diajarkan guru-guru palsu itu.Pengajar tersebut pintar membalikkan ajaran sehat sehingga dapat berakibat bepalingnya jemaat Tuhan dari ajaran benar ke ajaran sesat, hal itu tentu akan membuat para pengajar ajaran sehat seperti Timotius mengalami penderitaan, sebab harus bekerja keras lagi untuk meluruskan akibat ajaran sesat itu. Oleh karena itu Paulus menasihatkan untuk tetap sabar (makrothumia)yang artinya tidak berputus asa, namun terus maju sampai tujuan tercapai. Tetap semangat untuk pekerjaan pemberitaan Injil dan terus menunaikan tugas pelayanan.
 
APLIKASI
Thema kita ialah “Rumah Tangga Adalah Gereja Yang Kokoh". Kata gereja dalam bahasa Portugis igreja dan Yunani ekklesia yang berarti dipanggil keluar dari dunia untuk hidup kudus atau lain dari yang lain, sebab cara berpikir serta bertindaknya sudah tidak seperti cara berpikir dan bertindak dunia tetapi sudah mengacu kepada cara berpikir dan bertindak Kristus. Ada beberapa arti gereja, Pertama ialah persekutuan orang Kristen yang dipanggil keluar untuk melaksanakan perintah Kristus.Kedua ialah sebuah persekutuan atau pertemuan ibadah umat Kristen.Persekutuan itu bisa dilakukan di rumah (oikos) yang artinya rumah tangga atau keluarga dan pada zaman Kristen purba berarti “gereja rumah”, bisadi lapangan, atau di gedung gereja. Sesuai dengan thema, maka “rumah tangga” merupakan elemen atau bagian kecil dari jemaat yang sangat penting untuk pembinaan ajaran yang benar, yang pada zaman ini menunjuk pada Alkitab PL dan PB. Pada zaman ini, secara umum umat Kristen bersekutu pada setiap hari Minggu di gereja untuk mendengarkan Firman Tuhan, maka diharapkan untuk mengaplikasikan Firman Tuhan itu dilakukan di rumah tangga umat masing-masing. Sinergi persekutuan di gereja dengan rumah tangga, akan menghasilkan kekristenan yang unggul atau berkualitas.
 
Rumah tangga adalah wadah yang sangat tepat untuk memperaktikkan ajaran sehat dalam bentuk kata serta perbuatan, sehingga semua anggota keluarga terampil untuk menjalani hidup sebagai umat Kristen yang sejati. Dari rumah tangga kita dapat membentengi diri dari ajaran sesat dan juga dapat memerankan diri sebagai pengajar serta pelaku ajaran benar misalnya menegor, menasihati dan menunjukkan apa yang salah kepada anggota keluarga yang kita kasihi.
 
Pengajaran yang sehat dapat bersumber dari pengajar-pengajar yang kompeten seperti para Pendeta, Guru Agama, Pertua dan Diaken (terminologi atau istilah nama jabatan di GBKP), namun jika kontiunitas atau kelanjutan dari pengajaran sehat itu tidak diteruskan di rumah tangga, maka pengajaran sehat itu akan terlupakan begitu saja. Oleh karena itu pengajaran sehat yang kita dengar di gereja harus dilanjutkan dan diterapkan dilingkup rumah tangga.Peran orang tua sangat penting untuk mewariskan ajaran yang sehat berdasarkan Alkitab kepada anak-anaknya, agar anak-anak terhindar dari ajaran-ajaran yang menyesatkan.Demikian juga semua warga gereja mempunyai kewajiban sebagai pewarta injil sehingga gereja dapat berdiri dengan kokoh dimuka bumi ini.Amin.

Pdt. I. B. Manik, M. Th., D. Min
GBKP Runggun Cikarang
   

Pekan Kebaktian Keluarga Wari IV, Khotbah Mazmur 119:12-18

Invocatio :
“Adi kam nggit megiken kata dingen nggit erlajar, i bas sada paksa kam la banci lang jadi pentar.” (Kuan-kuanen 19:20).
 
O g e n :
Heber 6 : 1 – 5 
 
T e m a :
Erlajar Eme Keriahenku
 
Metode :
Quiz Educatif
 
 
1. Menurut Winkel, Belajar adalah semua aktivitas mental atau psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dalam lingkungan, yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengelolaan pemahaman. Menurut Ernest R. Hilgard dalam (Sumardi Suryabrata, 1984:252) belajar merupakan proses perbuatan yang dilakukan dengan sengaja, yang kemudian menimbulkan perubahan, yang keadaannya berbeda dari perubahan yang ditimbulkan oleh lainnya. Pemahamen enda sendalanen pe ras kai siisingetken ibas Ogenta Heber 6:1-5. Maka erlajar e guna kemajun, guna masa depan, guna nadingken perbahanen-perbahanen silaerguna, guna ndalanken peraten Dibata.
 
2. Erlajar labo hanya gelah erpemeteh tapi pe erguna njagai gelah erkemalangen man Dibata”(Dengan apakah seorang muda mempertahankan kelakuannya bersih?-ay.9). Jadi erlajar labo hanya guna Kecerdasan Otak (IQ) tapi pe EQ ras SQ.
 
Illustrasi :
Pa Batu ngajari anakna matematika alu erbahan contoh sisederhana nina o Batu, adi kusuruh kam nukur coca-cola, sada man bangku, sada man Nandendu, sada man kaka tengahndu, sada nari man bandu, piga nge coca-cola e. “Minter jabab Batu telu Pa”. I ulihi bapana ka sekali nari alu manjar-anjar;”Coca-cola e 1 Bangku, 1 man Nandendu, 1 man Kakatengahndu, 1 man bandu, piga dage?. Minter ka jabab Batu telu Pa. Mulai me emosi PaBatu, buatna botol coca-cola, enda botol coca-cola: enda 1., enda ka sada nari rst..piga dage coca-colana e?, Jabap Batu: Telu pa , Fanta ateku.
 
3. Erlajar jadi Keriahen pe Masmur? Palasna eme pengalamenna geluhna ras Tuhan, mbue gia silabagi ukur jadi ibas kegeluhenna tapi erkedungen ibas keriahen.
 
4. Proses/Tahapen erlajar menurut Pemasmur :
@Lit kemauan ”Ajari aku alu peraturenNdu”
@Alu rusur melaskenca
@Dalanken alu keriahen
@Kusur-kusur ibas pusuh dingen mpergermetkenca.
 
5. Tetaplah erlajar alu dem keriahen sabab “nggeluh eme Erlajar”:
@Belajar Bersyukur mesti tak Cukup
@Belajar Iklas mesti tak RELA
@Belajar Taat mesti Berat
@Belajar Memahami mesti Taksehati
@Belajar Bersabar mesti Terbebani
@Belajar Setia mesti Tergoda
@dst...

Pdt.Iswan Ginting Manik,M.Div
GBKP Pondok Gede
 
 
 
 
   

Pekan Kebaktian Keluarga Wari III, Khotbah Job 42:1-5

Invocatio :
“Kenca Jesus ngidah jelma si nterem, inangkihNa sada uruk.
Kenca Ia kundul reh ajar-ajarNa pulung deherken Ia. Jenari ibenakenNa ngajari ajar-ajarNa e” (Matius 5:1-2).

Ogen :
Titus 2:1-6

Tema :
Ngidah Tuhan Ibas Kegeluhen


I. Kata Perlebe
Megati siidah sesekalak mbereken komentar si dangkal, lenga niksiki sada masalah alu menyeluruh ras mbages, enggo leben mbereken pendapatna. Alu bage kata-kata sinibelaskenna kemungkinen besar salah, salahna besar.

Perlu sipergermetken salah pengangkan ibas kegeluhen enda erkiteken siakap kalak si bujur la danci ndabuh kubas kiniseran. Bage pe sibahan me pembelan diri maka dirinta bujur, uga maka aku ngenanami kiniseran sibagenda rupana? Kai kin kesalahen si enggo kubahan? Terlebih sibelasken, engkai maka Tuhan la nampati aku? Sihakimi entah pe si salahken Tuhan.
 
Penandai manusia nandangi Dibata secara umum eme ibas kekejamen Dibata entah pe Dibata si otoriter. Alu bage perkuah ate Tuhan ipersilahang, siturah ibas pusuh manusia terjeng kebiaren, maka sipala-palaina eme nilahken kesalahen segelah ula iukum Tuhan. Alu pengangkan si bage erbahan kalak la merincuh ngerembaki Tuhan. Adi sitandai keleng ate Tuhan maka meriah siakap ngerembakken diri ras Tuhan. Ije me pentingna nandai Tuhan ibas keleng ateNa si rasa lalap la berubah.
 
Sekali paksa sekalak pernanden ngerana man perbulangenna sipaksana pesikap listrik rumahna alu ngataken “angkaindulah kai sibahanndu e?” Jabab perbulangenna, “kuangka, adi la kuangka me la kujemak?” Tapi jabapenna enda janah kumeter erkiteken icit listrik, kote dingen kurley. Kepeken labo angkana kel, saja ipepangna bana enjemak si la iangkana. Tentuna mbelin kel bahaya “la erpengangka entah pe kurang erpemeteh”. Enjemak listrik saja pe berbahaya, apai ka enjemak kiniteken alu kurang pemeteh ras penandai nandangi Tuhan.
 
II. Pebagesi Pengangkan Kata Dibata
Penandaita nandangi kedaulaten Dibata bahwa kuasaNa ngasup ngelakoken kerinana dingen la lit rencana Tuhan si la tersehkenNa. Kuasa Tuhan la terbatas, sedangken man banta manusia melala kel si metahat. Maka Jop ngakui bahwa ia sempat sangsi kerna pengasuhi Tuhan nandangi geluhna, kerina enda erkiteken kurang denga penandaina kerna Dibata. Emaka Jop ngakui salahna dingen erkadiola erkiteken kurang erkiniteken.
 
Jop ibas piga-piga paksa ngadapi kiniseran, tetap denga ibas kiniteken man Tuhan. “Adi ibereken Dibata si mehuli, meriah siakap. Uga banci kita jungut-jungut adi iberekenNa kiniseran banta?" I bas si e kerina, aminna gia Jop i bas kiniseran, la lit ibelaskenna cakap si la mehuli kerna Dibata” (Jop 2:10). Tapi erkiteken dekahna ngenanami kiniseran, apai ka tuduhen teman-temanna “uga pe lit salah dosandu siterbuni si lenga iakuindu maka bagenda?” Piahna mbabai Jop kubas kiniganjangen ukur ras ngandalken kebujurenna ibas adepen Dibata alu mindo segelah iperhadapken kubas pengadilen Dibata guna mbuktiken bahwa ia la erdosa. “Enggo ikataken Jop maka la lit salahna, tapi la adil perbahan Dibata man bana” (Jop 34:5).
 
Alu ngelebeken kebujurenta situhuna e kita ngelawan Tuhan. Siakap kita beluhen asangken Tuhan ibas ngaturken kegeluhenta. Penungkunen Tuhan man Jop, “Pang kam ngatakenca maka Aku la bujur, janah nalahken Aku, gelah kam teridah benar?” (Jop 40:8).
 
Untung saja kenca mbegi Kata Dibata man bana, ipetangkas Tuhan kebelinen ras kuasaNa, maka lanai tersimbak Jop bahwa Tuhan benar ibas kerina perbahenNa. Bahwa Tuhan labo nindes Jop alu kiniseran, adi bage kin biak Dibata enggo ndekah kel dung Jop. Posisi Tuhan eme emperdiateken Jop ibas kiniseranna, natang-natang Jop gelah ngasup ndalani kiniseran. Dingen kerehen Tuhan enggo ibas batas kengasupen Jop, enggo mulai ndabuh alu nalahken Tuhan. Tapi Tuhan enggit denga enjumpai Jop, guna pegegehi ras empengasup Jop mulihi. Siidah maka kedungenna, erkiteken penatang-natang Tuhan, maka Jop kedungenna ngakui kesalahen ras narik cakap sini belaskenna. Iakuina Tuhan, aminna gia pinakitna lenga madan, ibas kiniteken ras pengendesen diri man Tuhan, lanai soal malem ras la malem, akuina kebujuren Tuhan.
 
Isadari Jop maka kesalahenna mekelek, Jop “tertangkap babah” mbelasken si la tuhu kerna Tuhan. Tapi Tuhan encidahken perkuah ateNa, Tuhan enggit ercakap-cakap secara pribadi ras kalak sinjuruken diriNa. Sie me silanai tersipati Jop, engkai maka Tuhan tetap engkelengi ia, engkai maka la ibatalken Tuhan “ngena ateNa nandangi Jop simedungu?”

Iakui Jop kerna keterbatasenna, bahwa penandaina nandangi Dibata terjeng sinibegina ibas kalak sideban nari eme kalak sipemetehna terbatas ka. Penandai kerna Tuhan e arus secara langsung, secara pribadi Tuhan empetandaken diriNa, ibukakenNa diriNa man kalak sinipilihNa. Maka nina Jop genduari enggo kuidah, enggo tangkas man bana sebab Tuhan empetangkas diriNa kempak Jop. Alu bage maka enggo lesap kerina kesangsin Jop nandangi keleng ate Tuhan si la berubah. Alu penandai si tuhu-tuhu maka Jop ngasup ngendesken dirina man Tuhan ibas sikugapana pe. Aminna la malem pe lanai masalah man baNa, sipenting kegeluhenna ibas tan Tuhan sierkeleng ate man bana.
 
III. Pengkenaina kubas kegeluhenta
Keleng ate Dibata la erkeri-kerin nandangi geluhta, kiniseran pe ipakeken Dibata guna nehken tujunNa. Ayub 42:2 "Aku tahu, bahwa Engkau sanggup melakukan segala sesuatu, dan tidak ada rencana-Mu yang gagal”. Engkai maka Ayub/Jop ngenanami kiniseran simesangat, anak-anakna ras ertana lesap, justru kenca ibentasina kerina ikatakenna Dibata la gagal nehken peratenNa. La kin arusna ia ngataken Dibata gagal? Engkai maka Dibata la ngasup enjagai anak-anakna arah bencana? Engkai maka la ijagai Tuhan keutuhen ras kemalemen ate keluarga Jop? Tapi kedungenna Jop la ngataken Dibata gagal, malah kata-kata Jop singataken Dibata la pernah gagal eme awal pemulihen kegeluhenna. Tek nandangi Dibata si la pernah gagal ndungi kerina rencanana seh pentingna man banta segelah sigejapken ulih pendahin Dibata e ibas paksa sitetapkenNa. Roma 8:37 “Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita”. Irencanaken Tuhan segelah kita kerina menang ibas mbentasi erbage-bage rintangen kegeluhen.
 
Kiniseran ibas tan Dibata mbelin ertina man kalak sierkiniteken, sebab kiniseran e mbabai kubas pengertin kegeluhen si lebih erkualitas. Kiniseran si mengeriken eme si la lit ertina tah pe la sidatken pengertin kai pe arah kiniseran e. Ibas tujun Dibata, makeken kiniseran jadi alatNa segelah lebih sitandai keleng ate ras kuasaNa nandangi geluhta. Arah mbentasi kiniseran e kita erlajar bahwa kegeluhen enda labo tergegehi sisada, arus perkuah ate Dibata si erbahanca kita megegeh. Johanes 15:5 “Aku kap batang anggur janah kam me dahan-dahanna. Kalak si tetap i bas Aku dingen Aku i bas ia melala me buahna; sabap adi la kin ras Aku labo kam ngasup erbahan kai pe”. Mesera kel erbahan pusuh manusia tunduk alu meteruk ukur ngakui “tanpa Tuhan aku tidak mampu berbuat apa-apa”. Kenca kita gagal ibas sada-sada hal, enggo tondel ibas dalan buntu maka siakui “Tuhan adalah segala-galanya bagiku, tanpa Tuhan aku binasa”.
 
Tuhan empetandaken diriNa alu erbage-bage cara, tapi simbelinNa eme ibas kerehen Jesus Kristus secara pribadi ku doni enda, dingen ilanjutken alu penampat Kesah Sibadia sinemani ras nampati kita ibas kekotenta. Kesah Sibadia me singajari kita secara pribadi maka “Sieteh maka i bas kai pe Dibata erdahin guna kiniulin man kalak si erkeleng ate man baNa, e me kalak si enggo ipilih Dibata arah sura-suraNa”(Roma 8:28). Alu ngangkai ras nandai rencana Dibata enda me maka enggo “siidah” Tuhan alu matanta jine, dingen siakui kebeluhen ras kebujuren Tuhan ngaturken kegeluhenta.
 
Pedah Paulus man Titus, “ajarkenlah si sentudu ras pengajaren si payo” man kerina kalak. Sienda pe sue ras sipernah ipesehna man pertua-pertua Epesus nari, nina ibas Perb. Rasul 20:28 “E maka jagailah dirindu dingen jagai pe kerina kalak si enggo itetapken Kesah Si Badia man kepkepenndu. Permakanilah perpulungen Tuhan si enggo itebusiNa alu engkorbanken diriNa seh mate”. Pengajaren situhu-tuhu, ngajarken lias ate Dibata, ngajarken perkuah ate Tuhan, kerina e penting guna empegegehi perpulungen segelah enggeluh iteruh perkuah ate Tuhan. Bahwa Tuhan tetap denga enjagai kegeluhenta, bahwa “Ia si ngasup ngkawali kam gelah ola celus, si ngasup pe maba kam ngadap ku adep-adepen Dibata si Mulia, alu dem keriahen ras la erpandangen” (Judas 1:24). Tuhan simbenaken dahin keterkelinen ibas kegeluhenta sekalak-sekalak, dingen Tuhan sindungi kerina si enggo ibenakenNa e. Amin.

Pdt. Sura Purba Saputra, M.Th
GBKP Runggun Harapan Indah
HP 081263596400
   

Page 1 of 134

BP-KLASIS-XXX

"SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 33 guests online