Suplemen PA Mamre tanggal 13-19 Agustus 2017, Ogen Jesaya 46:4 HUT LANSIA-SAITUN

Renungan

Tema:
"Mediate Nandangi Kecibal Orangtua"

Tujun:
Gelah mamre:
* Ngangkai maka umur si gedang e me pasu-pasu i bas Dibata nari.
* Ngergaken kalak si enggo lansia

Metode :
Diskusi
 

Kata Penaruh
Berikut enda itulisken kami sada kutipen ibas borupangggoaran.blogspot.com
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menggolongkan lanjut usia menjadi 4 yaitu : Usia pertengahan (middle age) 45 -59 tahun, Lanjut usia (elderly) 60 -74 tahun, lanjut usia tua (old) 75 – 90 tahun dan usia sangat tua (very old) diatas 90 tahun. Sedangkan menurut Prayitno dalam Aryo (2002) mengatakan bahwa setiap orang yang berhubungan dengan lanjut usia adalah orang yang berusia 56 tahun ke atas, tidak mempunyai penghasilan dan tidak berdaya mencari nafkah untuk keperluan pokok bagi kehidupannya sehari-hari. Saparinah ( 1983) berpendapat bahwa pada usia 55 sampai 65 tahun merupakan kelompok umur yang mencapai tahap praenisium pada tahap ini akan mengalami berbagai penurunan daya tahan tubuh/kesehatan dan berbagai tekanan psikologis. Dengan demikian akan timbul perubahan-perubahan dalam hidupnya. Demikian juga batasan lanjut usia yang tercantum dalam Undang-Undang No.4 tahun 1965 tentang pemberian bantuan penghidupan orang jompo, bahwa yang berhak mendapatkan bantuan adalah mereka yang berusia 56 tahun ke atas. Dengan demikian dalam undang-undang tersebut menyatakan bahwa lanjut usia adalah yang berumur 56 tahun ke atas. Namun demikian masih terdapat perbedaan dalam menetapkan batasan usia seseorang untuk dapat dikelompokkan ke dalam penduduk lanjut usia.

Arah uraian i datas si ikataken lansia e erbage bage, lit si ngatakenca umur 60 tahun lebih, lit pendapat si ngatakenca umur 55 entah 56 tahun. Gerejanta GBKP ngelompokken si ikataken lasia e me si berumur 60 tahun ke atas. Persekutun kategorial Lansia ibas GBKP (genduari igelari persekutun kategori Saitun) itetapken ibas sidang sinode GBKP pe XXXV, tanggal 11-18 April 2015. Tapi tanggal tubuhna persekutuan kategorial Lansia itetapken sejak pajekna Pusat Pelayanen Orangtua Sejahtera (PPOS) i Sukamakmur tanggal 15 Agustus 1991, jadi ibas tahun 2017 enda siperingeti HUT Saitun pe 26 ken. Janah ibas bahan PA Mamrenta enda sehubungen ras HUT Saitun kita ncakapken entah erlajar kerna mediate nandangi cibal lansia.

Pembahasen Teks
Jesaya 46 enda e me rangkaian peristiwa penelamaten si ilakoken Dibata nandangi Israel si itaban bangsa Babel. Kalak Babel memuja dewa Bel ("Tuan") entah pe igelari dewa Marduk e me dewa si meganjangna. Dewa enda simbol kekuaten Babel janah bangsa-bangsa termasuk Israel pe mbiar nandangi dewa enda. Keadan kalak Israel tuhu-tuhu enggo man sampaten, janah adi la kin ibebasken Dibata labo banci idatken Israel kemerdekanna pulah ibas kebiaren si melemahken mental ras kinitekenna. Erkiteken keleng ate Dibata bangsaNa e maka Dibata turun tangan. Salu kuasaNa, iruntuhken Dibata kerina dewa-dewa kalak Babel. Nabonidus raja Babel mbaba dewana e alu iampekenna ku gurung asuh-asuhen. Gana gana si ndube ibiari gegehna ibas ngkawali bangsa Babel, tapi erkite-kiteken pernembeh ate Dibata enggo man sampaten.

La bias terjeng ngidah Dibata ngeradasken dewa dewa kalak Babel, kepribadin-troma ras kiniteken Israel pe perlu ipulihken. Guna si e Dibata ngulihi petandaken diriNa alu nuriken perbahanenNa si enggo idahikenna man kesusuren Jakub, maka Dibata e labo pernah nadingken bangsaNa. Jesaya njelasken perbahanen Dibata bahwa Dibata enggo ngelakoken keleng ateNa man Israel alu natang kegeluhenna mulai kin ibas bertin nari, Israel tubuh ras jadi metua (lanjut usia). Kekelengen Dibata si mbelin e arus iakui Israel; maka Dibata mperlakuken Israel sebage anakNa si seh kal ateNa keleng, si iembah-embahNa seh umurna metua ras ubanen. Nina kata Dibata "Aku si njadiken kam, kutatang tatang kam, kuangkip-angkip janah ku kelini kam. Enda me kalimat si pasna ibad mpetandaken Dibata mulihi man Israel. Dibata labo la mediate man Israel maka kalak Israel lit ibas kesusahen (itaban) tapi Israel nge si ngelupaken Dibata.

Dibata labo pernah ngadi ngkelengi bangsaNa, sabab kekelengen e me jati diriNa. Perhatin Tuhan la pernah ngadi ibas kerina situasi umur Israel; mulaikin Israel e tubuh bagi sekalak anak jadi ibas bertin nandena, tubuh seh ubanen, tetap Tuhan mediate nandangi bangsaNa. Bageme istimewana kalak pilihen Tuhan ilebe-lebe Dibata.

Pembahasen tema
Kekelengen Dibata man israel bangsa pilihenna, tuhu-tuhu terbukti, ibas Dibata ndahiken keselamaten ras kesejahteran Israel. Meherga kal man Dibata kalak si ipilihna, emaka irawatNa, ipebiasiNa kebutuhen geluhna, ikawaliNa dingen iberekenNa umur si gedang dingen kemulian.

Man kalak Israel umur si metua jadi meherga e me adi orangtua e ibas masa pertumbuhen anak anakna enggo isehkenna pengajaren kata Dibata (Sepuluh Pedah Dibata alu benar, ipimpinna isi jabuna eribadah telu kali sada wari; erpagi-pagi, ciger ras karaben-berngi wari janah ia si mimpinsa jadi imam. Ibas jenjang umur anak remaja orang tua ertanggung jawab memperlengkapisa alu keterampilen, keahlin erdahin si akan menjadi mata pencarinna adi seh pagi paksana ia membentuk rumah tanggana. Anak si la ipersiapken orangtuana alu benar ijadikena kap anak-anakna e jadi anak si jahat janah orantua e me pagi si mabab latihna ras suina jadi korban kejahaten anakna e. Pembekalen anak alu benar erbahansa mehamat anak e man orang tuana, terlebih-lebih adi orangtuana e enggo lanjut usia. Lansia si bijaksana, mehamat kalak man bana, metedeh anak-anakna, kempu-kempuna ras entena man bana janah aminna pe umurna enggo "lansia" enggo kurang pembegina, lanai jelas pengenehenenna, lambat gerakenna janah enggo sakit-sakiten tapi la kurang kehamaten kalak man bana.

Aplikasi ras Renungen
* Menjadi lansia hendaknya seperti "ilmu padi" semakin tua semakin berisi dan semakin berharga gelah kalak lalap mehamat man bana.

* Gelah lansia tetap iergai, e maka lansia pe tetap arus ngergai dirina,labo mposisiken dirina jadi objek pelayanen, adi lit denga gegeh kengasupe tetaplah melayani Tuhan.

* Sebage Mamre selaku anak entah kempu nandangi orangtua si enggo lansia ula lupa ndalanken tanggung jawab r'orangtua. Ngerawat orangtua asa bancina tetap min ilakoken sendiri ula iwakilken ku pelayan si ngelai i rumah jompo atau ibahan perawatna kusus. Arus min anak-anak entah kempu nikapken waktu berinteraksi lansung, ngerana-ngerana entah erbahan kegiaten bersama.

* Persinget man Mamre, keleng kap ate Dibata man lansia, janah ibas ndalanken keleng ate Dibata e ipilihna kita kususna si tading deherken kalak si enggo lansia gelah mperdiateken lansia ras ndahiken keleng ate Tuhan e.

* Adi lit lansia ndeher ras kita, terlebih-lebih orangtuanta si enggo lasia jadi ujian iman kap e man banta. E maka arus min tetap sabar ngadapisa, tami-tamilah ia janah periahkenlah ukurna.

Pdt. Ekwin W. Ginting  Manik
GBKP Rg. Cikarang

Login Form